BUPATI SUBANG LANTIK 191 KEPALA SEKOLAH, PENILIK DAN PENGAWAS

9 06 2007

Reporter : I Wayan. R

Inkom — Bupati Subang, Drs. Eep Hidayat melantik 191 Kepala Sekolah SD, SMP, SMA, Penilik Luar Sekolah dan Pengawas TK/SD, Jum’at (30/12) bertempat di Aula Wisma Haji Subang.
Bupati dalam sambutannya mengatakan, pelantikan kepala sekolah yang dilaksanakan pada kesempatan ini merupakan rangkaian proses alih tugas yang lazim terjadi dalam suatu organisasi dan sudah menjadi program, baik yang bersifat promosi maupun penyegaran ataupun pemantapan dengan pertimbangan profesionalisme. Dengan adanya alih tugas ini, diharapkan dapat memberikan kesempatan kepada setiap pegawai negeri sipil, khususnya di lingkungan pendidikan, untuk senantiasa memperlihatkan kemampuannya melalui prestasi yang ditunjukannya.
Bupati mengingatkan, jabatan yang didapat pada saat ini semata-mata merupakan amanah dan kepercayaan, yang konsekwensinya harus dibuktikan dengan kinerja yang semakin baik dan profesional. Beliau berkeyakinan melalui proses evaluasi atas pengalaman di tempat tugas sebelumnya akan membantu kinerja di tempat kerja yang baru dalam mendukung proses belajar mengajar yang semakin baik dan profesional.
Bupati menekankan bagi seorang pegawai negeri sipil, jabatan bukanlah hak melainkan kepercayaan yang diberikan oleh pimpinan berdasarkan suatu pertimbangan yang seksama meliputi jenjang karier dan prestasi untuk menempatkan orang pada kedudukan dan posisi yang tepat. Oleh karena itu, kepada yang dilantik menjadi kepala sekolah, dengan harapan semoga amanah ini dapat dilaksanakan dengan baik melalui proses evaluasi atas tugas-tugas sebelumnya sehingga dapat mengukir prestasi pada jabatan yang baru.
Para pejabat yang baru dilantik ini antara lain : Toto Sonjaya (Kepala SDN Purwadadi II); D. Ruswanto (Kepala SDN Purwajaya Purwadadi); Aneng Priyatna (Kepala SDN Hasta Budaya Purwadadi); Hj. Tati Hartati (Kepala SDN Patiwinaya Purwadadi); H. Acang Suryana (Kepala SDN Sanggarwinaya Purwadadi); Ai Solihatul Rodiah (Kepala SDN Wana Budaya Purwadadi); Rahmat Suhenda (Kepala SDN Parapatan Purwadadi); Naryo (Kepala SDN Tresnasari Purwadadi); Targi Mas Sugiana (Kepala SDN Panca Bakti Purwadadi); Reja Suteja, S.Pd (Kepala SDN Koranji Purwadadi); Tatang Karya Priyatna, S.Pd (Kepala SDN Sarakansari Purwadadi); Karyono (Kepala SDN Daya Bakti Cijambe); Katimin (Kepala SDN Cimanggu Cijambe); Udis Syamsudin (Kepala SDN Puspajaya Cijambe); Ahmad Hanifiah (Kepala SDN Sukatani Cijambe); Maman (Kepala SDN Ligarmanah Binong); Mergono (Kepala SDN Budimulya Binong); Drs. H. Ahmadi (Kepala SDN Pelita Binong); Undang Komarudin (Kepala SDN Binakarya Binong); Herman (Kepala SDN Karangjaya Binong); Rudito, S.Pd (Kepala SDN Jayasari Binong); Ahmad Syamsudin (Kepala SDN Mekarsari Binong); Alimin Noor (Kepala SDN Binabakti Binong); Nugraha (Kepala SDN Kertamukti Binong); Suharyanto (Kepala SDN Sukamaju Binong); Eha Julaeha, M.Pd (Kepala SDN Sangkuriang Binong); Tri Wardoyo (Kepala SDN Pawelutan Binong); Suhdi Saip (Kepala SDN Sukawera Blanakan); Wardia (Kepala SDN Rawameneng Blanakan); Ismadi (Kepala SDN Tamanwijaya Blanakan); A. Saepuloh (Kepala SDN Rawamekar Blanakan); Sujinah Samaptiawaty (Kepala SDN Sukadana Blanakan); Wahono (Kepala SDN Wanajaya Blanakan); Asro Mulyono (Kepala SDN Mekarbakti Blanakan); Siti Sumarmiati (Kepala SDN Sukamanah Blanakan); Suherman (Kepala SDN Kertajaya Blanakan); A. Nuryana (Kepala SDN Bojongsari Blanakan); Askandar (Kepala SDN Sukajadi Blanakan); Wawan (Kepala SDN Tanjungsari Blanakan); Rusmini (Kepala SDN Karangjaya Blanakan); Didin Wahyudin (Kepala SDN Tresna Wijaya Blanakan); Ubaedilah Nurdin (Kepala SDN Sri Asih Blanakan); H. Samsui Yusup (Kepala SDN Sukamukti Blanakan); Sutisna (Kepala SDN Blanakan); Sodikin (Kepala SDN Bineka Pabuaran); Drs. Tatang Agus Priyatna (Kepala SDn Kosar Pabuaran); Wahyudin (Kepala SDN Purwamitra Pabuaran) Suhendi (Kepala SDN Mekar Winaya Pabuaran); Junaedi (Kepala SDN Pringkasap 2 Pabuaran); Usman (Kepala SDN Margabudaya Pabuaran); Arifin (Kepala SDN Sekarbudaya Pabuaran); Jumri (Kepala SDN Tunas Karya Pabuaran); A. K Kusnadi (Kepala SDN Cibogo); Ade Priyatna (Kepala SDN Karangsari Cibogo); Nani Sumarni (Kepala SDN Karya Sari Cibogo); M. Abd. Sodik (Kepala SDN Kramat Karya Cibogo); Rusmini Danumiharja (Kepala SDN Kelapa Dua Cibogo); Iwin Winata (Kepala SDN Aneka Subang); Saliah (Kepala SDN Nusa Indah Subang); Nana Sutarna (Kepala SDN Dewi Sartika Subang); Asep Saepudin, S.Ag (Kepala SDN Sri Asih Subang); Drs. Nono Juhana (Kepala SDN Perumnas I Subang); Rohayati (Kepala SDN Karang Anyar Subang); Hj. Siti Djuariah (Kepala SDN Ade Irma Suryani Subang); Ami Hermiana (Kepala SDN Sukarahayu Subang); Nining Mulyani, S.Pd (Kepala SDN Oto Iskandardinata Subang); Hj. Nining Tresnaningsih (Kepala SDN Palabuan Subang); Usman (Kepala SDN Rawasari Subang); Dra. Mimi Darmini (Kepala SDN Cilameri Subang); Tjitji Suwarsih S.Ag (Kepala SDN Cidahu Subang); Drs. Yayat Rohayat (Kepala SDN Dr. Samsi Subang); Mukidi (Kepala SDN Jatiragas 2 Patokbeusi); Nanang Sukandar (Kepala SDN Cibanteng Patokbeusi); Carmana (Kepala SDN Patokbeusi); Ade Sunawar, S.Pd (Kepala SDN Cigadog II Cisalak); Aom Setiawan (Kepala SDN Gardusayang III Cisalak); Alim Sukmana Paweka (Kepala SDN Gardusayang IV Cisalak); Ahyid (Kepala SDN Mayang 1 Cisalak); Wahyudin (Kepala SDN Gardusayang I Cisalak); Ade Rohmulyati (Kepala SDN Sukakerti Cisalak); Sriwidarti (Kepala SDN Bendungan Pagaden); Suhaetin (Kepala SDN Cempaka Pagaden); Nina Rosmina (Kepala SDN Pangsor Pagaden); Yaya Sunarya (Kepala SDN Binakarya Pagaden); Tanu Dinata (Kepala SDN Anggrek Pagaden); Eddy (Kepala SDN Dwikarya Pagaden); Muksin, S.Pd (Kepala SDN Gambarsari 2 Pagaden); Siti Suherti (Kepala SDN Pagaden II); Titin Supriatin (Kepala SDN Mayangsari Pagaden); Usup (Kepala SDN Rancabogo II Pagaden); Syahirmanto (Kepala SDN Sukasari Pagaden); Supardi Firdaus (Kepala SDN Susukan Pagaden); Kalman, S.Pd (Kepala SDN Balingbing 2 Pagaden); Supono (Kepala SDN Sumbersari Pagaden); Mimin Taryana (Kepala SDN Giriwangi Sagalaherang); Udi Kurmadi (Kepala SDN Cintamekar Sagalaherang); Ade Dahlan H, S.Pd (Kepala SDN Tunas Mekar Sagalaherang); Saman S.Pd (Kepala SDN Dayeuhkolot Sagalaherang); Sugandi (Kepala SDN Curug Agung I Sagalaherang); Saryum Jayanudin (Kepala SDN Sagalaherang 5); Srimulyani (Kepala SDN Kenanga Sagalaherang); Supriatna (Kepala SDN Wanakarya Cipunagara); Eutik Sutarsih (Kepala SDN Wanasari Cipunagara); Nano Carmana (Kepala SDN Susupan Mulya II Cipunagara); Drs. H. Carman Suparman (Kepala SDN Tanjung III Cipunagara); Yuyun Suhaeni (Kepala SDN Sarangsari Cipunagara); Dedi Junaedi (Kepala SDN Cipunagara); Sumaryono (Kepala SDN Sidamulya Cipunagara); Momo (Kepala SDN Jatibaru I Cipunagara); Titin Surtini (Kepala SDN Setiajaya Cipunagara); Dede Sumarsono (Kepala SDN Angkasa Kalijati); Hj. Sriyatun (Kepala SDN Setiawianaya Kalijati); Daspin Sutisna (Kepala SDN Batusari Kalijati); Ujang Rohmat (Kepala SDN Angling Dharma Kalijati); Nasrun (Kepala SDN Pusaka Pamanukan); Isar Suryati (Kepala SDN Karyabinangkit Pamanukan); Narto (Kepala SDN Karyalaksana Pamanukan); Endun (Kepala SDN Milangsari Pamanukan); Supriatin (Kepala SDN Sukamahi Pamanukan); Eman Sukmadireja (Kepala SMPN 1 Cisalak); Drs. Abdul Manan (Kepala SMPN 1 Cijambe); Oyok Rupiasih S.Pd (Kepala SMPN 2 Pabuaran); Suwanda Dinata A.Md (Kepala SMPN 1 Purwadadi); Juhana, S.Pd (Kepala SMPN 1 Cipeundeuy); H. Deden Sukarmin, S.Pd (Kepala SMPN 5 Subang); Drs. Daryana Kepala SMPN 2 Purwadadi); Wawan Ruswan S.Pd (Kepala SMPN 2 Ciasem); Moris Ama S.Pd (Kepala SMPN 1 Tanjung Siang); Drs. Anang Heryana M.Pd (Kepala SMPN 3 Subang); Nursobarsyah Fanesal S.Pd (Kepala SMPN 3 Pagaden); Waluyo Meidi S.Pd (Kepala SMPN 4 Kalijati); Oman Karwita (Kepala SMPN 1 Kalijati); Suhenda S.Pd (Kepala SMPN 6 Subang); Salkim BA (Kepala SMPN 1 Cikaum); Acib Sutisna S.Pd (Kepala SMPN 4 Ciasem); Nono Suprayono S.Pd (Kepala SMPN 5 Ciasem); Asep Darojat S.Pd (Kepala SMPN 2 Cipeundeuy); Dra. Eti Munggayati (Kepala SMPN 1 Cibogo); Dra. Enung Junirah (Kepala SMPN 3 Kalijati); Ade Sutisna S.Pd (Kepala SMPN 3 Pabuaran); Drs. Ahmad Rizal Harahap M (Kepala SMPN 2 Patokbeusi); Yayo Sutaryo (Kepala SMPN 2 Blanakan); Drs. Suherman (Kepala SMPN 1 Cipunagara); Triaasih S.Pd (Kepala SMPN 2 Pamanukan); Husdi Hudaya S.Pd (Kepala SMPN 2 Cijambe); Emen Sutisna S.Pd (Kepala SMPN 2 Cikaum); Kuslita S.Pd (Kepala SMPN 3 Binong); Cecep Mulyono S.Pd (Kepala SMPN 3 Cipeundeuy); Dra. Kriswati (Kepala SMPN 3 Jalancagak); Ahmad Subakti S.Pd (Kepala SMPN 2 Legonkulon); Ahmad Hariri S.Ag (Kepala SMPN 3 Pusakanagara); Drs. Tirta Warsandana M.Si (Kepala SMPN 1 Compreng); Drs. Endang Saleh (Kepala SMPN 2 Cisalak); Samsudin S.Pd (Kepala SMPN 3 Ciasem); Drs. Dadang Santosa (Kepala SMPN 1 Pamanukan); Drs. Eliyas Huson (Kepala SMAN 1 Tanjungsiang); Drs. Anton Imam (Kepala SMAN 1 Ciasem); Herdi Suhendar (Kepala SMAN 1 Pamanukan); Sofyan Arlan (Kepala SMAN 1 Purwadadi); Drs. Agus Saefuloh M.Pd (Kepala SMAN 3 Subang); Dra. Nani Heryani (Kepala SMAN 1 Pagaden); Tisna Suherman S.Pd (Kepala SMAN 1 Blanakan); Drs. Sis Djalaludin (Kepala SMAN 1 Jalancagak); Drs. Ashidayat M.Si (Kepala SMAN 1 Cipeundeuy); Drs. Yayat Supriyatna (Kepala SMAN 1 Pusakanagara); Ir. Sadi (Kepala SMKN 1 Cipunagara); Drs. Ata M.Si (Kepala SMAN 1 Kalijati); Dedi Ruhaedi (Pengawas TK/SD Patokbeusi); Aan Barlian S.Pd (Pengawas TK/SD Cijambe); Taryana S.Pd (Pengawas TK/SD Binong); H. Uba Hadiat D (Pengawas TK/SD Kalijati); Uci Sanusi (Pengawas TK/SD Pusakanagara); Udju Djaja Permana (Pengawas TK/SD Cipunagara); Caswa S.Ag (Pengawas TK/SD Compreng).**Lukita Harjana

Sumber : http://gerbang.jabar.go.id/kabsubang/index.php?index=16&idberita=152





Daftar Sekolah di Kecamatan Kalijati – Subang

9 06 2007





Pelaksanaan Pekan Olahraga Nasional (PON)

23 05 2007

Lokasi PON

Games Tuan rumah Provinsi Tanggal
I Surakarta Lambang propinsi Jawa Tengah Jawa Tengah 8 September12 September 1948
II Jakarta Lambang propinsi DKI Jakarta Jakarta 21 Oktober28 Oktober 1951
III Medan Lambang propinsi Sumatera Utara Sumatera Utara 20 September27 September 1953
IV Makassar Lambang propinsi Sulawesi Selatan Sulawesi Selatan 27 September6 Oktober 1957
V Bandung Lambang propinsi Jawa Barat Jawa Barat 23 September1 Oktober 1961
VI 1 Jakarta Lambang propinsi DKI Jakarta Jakarta 1965
VII Surabaya Lambang propinsi Jawa Timur Jawa Timur 26 Agustus6 September 1969
VIII Jakarta Lambang propinsi DKI Jakarta Jakarta 4 Agustus15 Agustus 1973
IX Jakarta Lambang propinsi DKI Jakarta Jakarta 23 Juli3 Agustus 1977
X Jakarta Lambang propinsi DKI Jakarta Jakarta 19 September30 September 1981
XI Jakarta Lambang propinsi DKI Jakarta Jakarta 9 September20 September 1985
XII Jakarta Lambang propinsi DKI Jakarta Jakarta 18 Oktober28 Oktober 1989
XIII Jakarta Lambang propinsi DKI Jakarta Jakarta 9 September19 September 1993
XIV Jakarta Lambang propinsi DKI Jakarta Jakarta 9 September25 September 1996
XV Surabaya Lambang propinsi Jawa Timur Jawa Timur 19 Juni1 Juli 2000
XVI Palembang Lambang propinsi Sumatera Selatan Sumatera Selatan 2 September14 September 2004
XVII Samarinda Lambang propinsi Kalimantan Timur Kalimantan Timur Maret 2008
XVIII Pekanbaru Lambang propinsi Riau Riau 2012

1dibatalkan karena peristiwa G30S





SEJARAH LAHIRNYA PEKAN OLAHRAGA NASIONAL PERTAMA

23 05 2007

Pada tanggal 19 April 1930 di Yogyakarta telah terbentuk Persatuan Sepakbola yang bersifat kebangsaan yang bernama Persatuan Sepakraga Seluruh Indonesia , disingkat PSSI dengan ketuanya Ir. Soeratin Sosrosugondo. Pembentukan persatuan nasional tersebut merupakan tindakan dari kalangan bangsa Indonesia, karena ingin mengatur oganisasinya sendiri. PSSI sejak tahun 1931 menyelenggarakan kompetisi tahunan antar kota/anggota, dan tidak ikut serta dalam pertandingan-pertandingan antar kota yang diadakan oleh Belanda.

Berkat perkembangannya yang baik, pada tahun 1938 pihak Belanda melalui persatuan sepakbolanya, Nederlandsch Indische Voetbal Unie (NIVU) mengadakan pendekatan dan kerjasama dengan PSSI. Jejak sepakbola ini dituruti oleh cabang olahraga Tennis dengan berdirinya Persatuan Lawn tennis Indonesia (PELTI) pada tahun 1935 di Semarang. Berkedudukan di Jakarta (waktu itu bernama Batavia), pada tahun 1938 lahirlah Ikatan Sport Indonesia dengna singkatan ISI, satu-satunya badan olahraga yang bersifat nasional dan berbentuk federasi. Maksud dan tujuannya adalah untuk membimbing, menghimpun dan mengkoordinir semua cabang olahraga, antara lain PSSI, PELTI dan Persatuan Bola Keranjang Seluruh Indonesia (PBKSI), yang didirikan pada tahun 1940. ISI sebagai koordinator cabang-cabang olahraga pada tahun 1938 pernah mengadakan Pekan Olahraga Indonesia , yang dikenal dengan nama ISI – Sportweek, pekan olahraga ISI.

Serangan Jepang secara mendadak pada tanggal 8 Desember 1941 terhadap Pearl Harbour (Pelabuhan Mutiara) menimbulkan perang Pasifik. Dengan masuknya Jepang ke Indonesia pada bulan Maret 1942, ISI oleh sebab berbagai kesulitan dan rintangan, tidak bisa menggerakkan aktivitasnya sebagaimana mestinya. Pada zaman Jepang gerakan keolahragaan ditangani oleh suatu badan yang bernama GELORA, singkatan dari Gerakan Latihan Olahraga , yang terbentuk pada masa itu. Tidak banyak peristiwa olahraga penting tercatat pada zaman Jepang selama tahun 1942 – 1945, oleh karena peperangan terus berlangsung dengan sengit dan kedudukan tentara Nipon terus pula terdesak. Dengan sendirinya perhatian Pemerintah militer Jepang tidak dapat diharapkan untuk memajukan kegiatan olahraga di Indonesia. Dengan runtuhnya kekuasaan Jepang pada bulan Agustus 1945, kemerdekaan Indonesia membuka jalan selebar-lebarnya bagi bangsa kita untuk menangani semua kegiatan olahraga di tanah air sendiri. Kegiatan-kegiatan ini pada awal kemerdekaan belum dapat digerakkan sepenuhnya, disebabkan perjuangan bangsa kita dalam mempertahankan dan menegakkan kemerdekaan yang baru direbut itu, mendapat cobaan dan ujian. Sebagai akibatnya timbullah pertempuran di berbagai tempat, yang menjadi penghalang besar dalam mengadakan aktivitas keolahragaan secara tertib dan teratur. Namun demikian, berkat usaha keras para tokoh olahraga kita, pada bulan Januari 1946, bertempat di Habiprojo di kota Solo diadakan kongres olahraga yang pertama di alam kemerdekaan. Berhubung dengan suasana pada masa itu, hanya dihadiri oleh tokoh-tokoh olahraga dari pulau Jawa saja.

Kongres tersebut berhasil membentuk suatu badan olahraga dengan nama Persatuan Olahraga Republik Indonesia (PORI) dengan susunan pengurus sebagai berikut :

Ketua Umum : Mr. Widodo Sastrodiningrat
Wakil Ketua Umum : Dr. Marto Husodo
Sumali Prawirosoedirdjo
Sekretaris I : Sutardi Hardjolukito
Sekretaris II : Sumono
Bendahara I : Siswosoedarmo
Bendahara II : Maladi
Anggota : Ny. Dr. E. Rusli Joemarsono
Ketua Bagian Sepakbola : Maladi
Ketua Bagian Basketball (sementara) : Tonny Wen
Ketua Bagian Atletik : Soemali Prawirosoedirdjo
Ketua Bagian Bola Keranjang : Mr. Roesli
Ketua Bagian Panahan : S. P. Paku Alam
Ketua Bagian Tennis : P. Sorjo Hamidjojo
Ketua Bagian Bulutangkis : Sudjirin Tritjondrokoesoemo
Ketua Bagian Pencak Silat : Mr. Wongsonegoro
Ketua Bagian Gerak Jalan : Djuwadi
Ketua Bagian Renang (semengara) : Soejadi
Ketua Bagian Anggar/Menembak : Tjokroatmodjo
Ketua Bagian Hockey : G. P. H. Bintoro
Ketua Bagian Publikasi : Moh. Soepardi

Dalam kongres ini mulanya dimajukan dua nama lainnya, yang akan diberikan kepada badan olahraga yang bakal dibentuk itu, yaitu ISI dan GELORA. Keduanya tidak terpilih dan sebagai kesimpulan rapat, diremikanlah berdirinya PORI dengan pengakuan Pemerintah, sebagai satu-satunya badan resmi persatuan olahraga, yang mengurus semua kegiatan olahraga di Indonesia. Fungsinya sama dengan ISI.

Sesuai dengan fungsinya, PORI adalah juga sebagai koordinator semua cabang olahraga dan khusus mengurus kegiatan-kegiatan olahraga dalam negeri. Dalam hubungan tugas keluar, berkaitan dengan Olimpiade dan International Olympic Committee (IOC), Presiden R.I. telah melantik Komite Olympiade Republik Indonesia (KORI) yang diketuai oleh Sultan Hamengku Buwono IX dan berkedudukan di Yogyakarta.

Bagi Indonesia telah tiba saatnya untuk menempuh langkah-langkah seperlunya, agar negara kita dapat ikut serta di Olimpiade – London pada tahun 1948. Olimpiade yang ke 14 ini adalah yang pertama setelah perang dunia kedua usai dan sejak tahun 1940 terpaksa ditiadakan selama delapan tahun. Usaha Indonesia untuk mendapat tiket ke London banyak menemui kesulitan. Setelah agresi pertama dilancarkan Belanda pada tanggal 21 Juli 1947, Sutan Syahrir dan Haji Agus Salim terbang ke Lake Succes dan di forum Internasional (baca Sidang Umum PBB) kedua negarawan dan diplomat ulung ini dengan gigih memperjuangkan pengakuan dunia atas kemerdekaan dan kedaulatan Republik Indonesia.

PORI sebagai badang olahraga resmi di Indonesia belum menjadi anggota, International Olympic Committee (IOC), sehingga para atlet yang bakal dikirim tidak dapat diterima berpartisipasi dalam peristiwa olahraga sedunia. Pengakuan dunia atas kemerdekaan dan kedaulatan Indonesia yang belum diperoleh pada waktu itu menjadi penghalang besar dalam usaha menuju London. Paspor Indonesia tidak diakui oleh Pemerintah Inggris, bahwa atlet-atlet Indonesia bisa ikut ke London dengan memakai paspor Belanda, tidak dapat diterima, karena kita hanya mau hadir di London dengan mengibarkan Dwi Warna Sangsaka Merah Putih. Alasan yang disebut belakangan inilah juga menyebabkan rencana kepergian beberapa anggota pengurus besar PORI ke London menjadi batal.

Masalah ini telah dibahas oleh konferensi darurat pada tanggal 1 Mei 1948 di Solo.

Mengingat dan memperhatikan pengiriman para atlet dan beberapa anggota pengurus besar PORI ke London sebagai peninjau tidak membawa hasil seperti diharapkan semla konferensi sepakat untuk mengadakan pekan olahraga, yang direncanakan berlangsung pada bulan Agustus/September 1948 di Solo. PORI ingin menghidupkan kembali Pekan Olahraga yang pernah diadakan ISI pada tahun 1938, terkenal dengan nama ISI sportweek, Pekan Olahraga ISI. Kongres olahraga pertama diadakan di Solo pada tahun 1946 yang berhasil membentuk PORI.

Ditilik dari penyediaan sarana olahraga, Solo dapat memenuhi persyaratan pokok, dengan adanya stadion Sriwedari serta kolam renang, dengan catatan Sriwedari pada masa itu, termasuk yang terbaik di Indonesia. Tambahan pula pengurus besar PORI berkedudukan di Solo dan hal-hal demikianlah menjadi bahan-bahan pertimbangan bagi konferensi untuk menetapkan kota Solo sebagai kota penyelenggara Pekan Olahraga nasional Pertama (PON I) pada tanggal 8 s/d 12 September 1948.

Dengan mengemukakan hal-hal yang telah diuraikan di atas, kota Solo jelas telah menulis suatu riwayat di bidang olahraga dan hal ini akan terpatri sepanjang masa dalam sejarah bangsa Indonesia. Menggembirakan, karena juga di bidang lain, kota Solo telah menulis riwayatnya. Komponis terkenal Gesang, telah menggubah sebuah lagu, yang sangat laris pada zamannya, Bengawan Solo, riwayatmu ini. Kota Solo dengan berbagai riwayatnya telah menjadi kota kenangan, harus selalu dikenang, baik di bidang olahraga, maupun di bidang kesenian dan kebudayaan

Maksud dan tujuan penyelenggaraan PON I adalah untuk menunjukkan kepada dunia luar, bahwa bangsa Indonesia, di tengah-tengah dentuman meriam, dalam keadaan daerahnya dipersempit sebagai akibat Perjanjian Renville, tegasnya dalam keadaan darurat, masih dapat membuktikan, sanggup menggalang persatuan dan kesatuan bangsa, yang berbeda-beda suku dan agamanya, akan tetapi tetap bersatu kokoh dalam Bhinneka Tunggal Ika.

disadur dari http://www.koni.or.id




Sejarah Catur Lebih Tua dari yang Diduga

23 05 2007

LONDON – Tim arkeologi Inggris telah mengadakan penggalian menemukan petunjuk bahwa di Eropa permainan catur sudah dimulai sejak abad ke-6. Baru-baru ini ekspedisi Universitas Anglia menemukan potongan bidak catur berbahan gading, di areal kerajaan Byzantine yang sekarang dikenal dengan Albania Selatan Usianya diperkirakan 500 tahun lebih tua dari penemuan sebelumnya.
Pemimpin ekspedisi menyatakan, penemuan tersebut merupakan bukti bahwa sejarah permainan ini catur ternyata lebih tua dari yang diperkirakan. Selama ini, sejarawan catur berkeyakinan bahwa permainan ini baru populer di elit Eropa sejak abad ke-12, 700 tahun setelah diciptakan di China, India hingga Persia kuno.
Potongan bidak catur ditemukan dalam penggalian di kota kuno Butrint dalam keadaan rusak. Profesor Richard Hodges si pemimpin ekspedisi mengatakan, ”Kita berpikir kalau itu adalah bidak raja atau ratu karena ada silang kecil, tetapi kita tidak yakin,” ujarnya.
Tim tersebut sekarang tengah mengamati secara tepat potongan yang telah mereka temukan. Dia katakan juga bahwa para sejarawan percaya bahwa catur populer di awal abad ke-12 karena ditemukan fosil catur yang terbuat dari gading duyung di sepanjang pinggiran Scotlandia. Potongan lain ditemukan jauh di selatan Italia.
”Bagaimana pun, sekarang jelas bahwa itu telah dimainkan di pusat Mediterania 500 tahun lebih awal,” ujar Hodges. Tim penggalian, dalam rangkaian kerja arkeologi itu, juga menemukan keping koin. (bbcnews/srs)

Sumber : http://www.sinarharapan.co.id/berita/0207/31/ipt04.html





Milan Undang Sheva ke Athena

23 05 2007

 Athena – Ada kemungkinan Andriy Shevchenko muncul di tribun kehormatan AC Milan di final Liga Champions, Kamis (25/5/2007) besok. Pertanda striker Chelsea itu akan kembali ke klub lamanya?

Sejak beberapa bulan lalu, Milan tidak lagi menyembunyikan keinginannya agar Sheva kembali ke San Siro. Wakil Presiden Adriano Galliani berkali-kali menyatakan pintu selalu terbuka jika striker Ukraina itu mau kembali ke klub yang ditinggalkannya semusim yang lalu.

Seperti dilansir Channel4, Selasa (22/5/2007) Galliani bahkan mengundang Sheva untuk menyaksikan Milan menghadapi Liverpool di Athena.

“Sheva selalu ada di hati kami, dia dan istrinya sudah kami undang ke Athena untuk menyaksikan final Liga Champions,” ujar Galliani.

Cara yang “vulgar” ini tentu saja membuat kening banyak orang mengkerut. Ada aturan yang dengan tegas melarang seorang pemain melakukan pembicaraan dengan klub lain, jika tidak mendapat izin dari klub yang sedang mengontraknya.

Namun hal itu tidak mampu memaksa Galliani menyembunyikan niatnya. “Dia adalah seorang pemain Chelsea, soal masa depan kita lihat saja nanti. Lagi pula dia tahu kami akan menyimpan satu tempat untuk beberapa bulan mendatang, karena setelah pernikahan Kaka, jatah kami untuk pemain non-Eropa lowong,” tambahnya.

Sumber : http://www.beritabola.com/content/view/7333/56/





UCL: Edan, Juara Dapat Rp 1,2 Triliun

23 05 2007

KakaBerita Bola – Tak salah jika banyak tim sangat ingin menjadi juara Liga Champions. Selain meningkatkan gengsi, uang 100 juta euro (sekitar Rp 1,2 triliun) akan menjadi hak milik mereka.

Adalah hasil survei internasional yang menunjukkan peningkatan penghasilan tim juara. Disebutkan bahwa kampiun partai final Liga Champions antara AC Milan dan Liverpool bisa mendapatkan 100 juta euro dari sponsor dan hak tayang televisi.

Tak cukup itu saja, nilai jual pemain juga langsung meningkat drastis. Pihak klub juga akan mendapat keuntungan besar dari penjualan tiket.

“Para ahli mengetahui bahwa tim juara sepertinya akan menikmati keuntungan dari sponsor, hak tayang TV, penerimaan tiket masuk dan harga jual pemain,” demikian pernyataan dari pihak KRC Research, badan yang menangani survei ini seperti dilansir Yahoosports.

Liverpool dan Porto, disebutkan KRC Research, adalah contoh juara Liga Champions yang sudah menikmati sokongan uang dengan jumlah cukup banyak itu. Hasil survei menyebutkan Liverpool mendapat 70 juta euro di tahun 2005, sedangkan Porto mengumpulkan tambahan 12 juta euro satu tahun sebelumnya.

Jumlah ini memang tak sebanding dengan pengeluaran klub selama satu musim untuk keperluan transfer dan menggaji pemain. Namun tetap saja nilainya bisa sangat membantu keuangan klub. Penelitian ini sendiri digagas oleh MasterCard, salah satu sponsor perhelatan Liga Champions di musim ini.